Surat untuk Sahabat SABDA



SURAT
 
Yayasan Lembaga SABDA Yayasan Lembaga SABDA
 

Kepada para Sahabat SABDA,

Salam sejahtera dalam kasih Tuhan Yesus Kristus!

Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) telah 25 tahun melayani masyarakat Kristen Indonesia dengan memulai dan mengembangkan studi Alkitab dan pelayanan Kristen digital (Biblical Computing and Christian Digital Ministry). Dengan memegang visi IT4GOD, YLSA berkomitmen menggunakan teknologi untuk memuliakan Tuhan. Melalui pelayanannya ini, YLSA telah menjadi fasilitator, katalisator, dan infrastruktur antara jemaat Tuhan Indonesia dengan bahan-bahan digital, terutama dalam menyediakan ekosistem untuk melakukan studi Alkitab secara GRATIS.

Kerinduan YLSA untuk memberikan pelayanan yang terbaik semakin terpacu saat kita semua dihadapkan dengan situasi sulit seperti saat ini. World Health Organization (WHO) telah menyatakan COVID-19 sebagai pandemi global. Indonesia juga ikut merasakan dampaknya dengan sangat cepat, bahkan telah diberlakukan status KLB untuk beberapa kota. Kita terus berdoa agar Tuhan berbelaskasihan dan menolong kita semua melewati masa-masa sulit ini. Imbauan pemerintah untuk melakukan social distancing harus kita taati sebisa mungkin agar penyebaran virus ini dapat diperlambat.

Saat ini, kita semua dihadapkan pada pertanyaan bagaimana orang Kristen merespons keadaan ini? Bagaimana kita bisa berkontribusi kepada masyarakat secara umum? Bagaimana kita bisa tetap menerima siraman rohani sementara pertemuan-pertemuan ibadah dan pembinaan dialihkan ke rumah? Bagaimana menolong jemaat agar tetap teguh dalam iman selagi kita terus berdoa?

Pelayanan digital YLSA dalam berbagai platform terus tersedia, bahkan semakin siap menjadi alternatif untuk membantu melayani jemaat Tuhan secara online.

Berikut adalah bahan-bahan yang SABDA sediakan GRATIS untuk Anda, keluarga, gereja, dan pelayanan Anda.

Dan, YLSA berkomitmen untuk menambah sebanyak dan secepat mungkin bahan belajar Alkitab dan pelayanan yang dapat menolong pertumbuhan rohani untuk menolong Anda dalam musim krisis ini!! Jika ada bahan-bahan yang Anda butuhkan, jangan sungkan untuk menghubungi kami (ylsa@sabda.org). Mari kita menjadi berkat dan terang bagi bangsa Indonesia.

Seperti kita ketahui, pemerintah mengumumkan masa darurat untuk virus Corona COVID-19 diperpanjang sampai 29 Mei 2020. Mari kita sukseskan usaha pemerintah dalam memberikan solusi atas kondisi yang sedang kita hadapi dengan mengajak para Sahabat SABDA untuk beribadah #DiRumahAjaDulu, sebagai gerakan bersama melawan COVID-19. Doa kita bersama, Tuhan akan menolong Indonesia untuk keluar dari situasi sulit ini dengan baik.

Ikuti terus perkembangan terbaru pelayanan YLSA melalui: https://ylsa.org dan https://sabda.org

Davida
Ketua YLSA

Download Aplikasi SABDA

Temukan di App Store
Temukan di Google Play

 
 

Jika Orang Berada di Tempat yang Keliru

Boleh dikatakan semua orang pernah mengetahui sebuah tim di mana anggota-anggotanya menjalani peran-peran yang tidak cocok dengannya: seorang akuntan dipaksa bekerja dengan sumber daya manusia sepanjang hari, seorang pemain penyerang dipaksa menjadi pemain tengah, seorang pemain gitar memainkan keyboard, seorang guru mengerjakan pekerjaan-pekerjaan administratif, pasangan yang benci dapur menjadi koki.

Apakah yang terjadi kepada tim kalau salah seorang atau lebih anggotanya terus bermain tidak sesuai dengan posisinya? Pertama, moral akan merosot karena tim tidak bermain sesuai dengan kemampuannya. Lalu orang-orang akan benci. Orang-orang yang bekerja di bidang yang menjadi kelemahannya benci karena kemampuan terbaiknya tidak dimanfaatkan. Dan orang lain dalam tim yang mengetahui bahwa mereka lebih dapat mengisi posisi yang keliru diisi itu benci karena keterampilan mereka tidak dipandang. Tidak lama kemudian, orang-orang menjadi enggan bekerja sama sebagai satu tim. Lalu kepercayaan diri semua orang akan merosot. Dan situasinya menjadi semakin buruk saja. Tim tidak lagi maju, dan persaingan memanfaatkan kelemahan tim terjadi. Akibatnya, tim tak pernah merealisasikan potensinya. Kalau orang-orang keliru ditempatkan, segalanya takkan berjalan dengan baik.

Memiliki orang yang tepat di tempat-tempat yang tepat sangatlah penting dalam membangun tim. Dinamika tim berubah menurut penempatan orang-orangnya:

Orang yang keliru di tempat yang keliru = KEMUNDURAN

Orang yang keliru di tempat yang tepat = FRUSTRASI

Orang yang tepat di tempat yang keliru = KEBINGUNGAN

Orang yang tepat di tempat yang tepat = KEMAJUAN

Orang-orang yang tepat di tempat-tempat yang tepat = PELIPATGANDAAN

Tidak menjadi soal tim seperti apa yang Anda hadapi, prinsipnya tetap sama. David Ogilvy benar ketika mengatakan, "Restoran yang dikelola dengan baik adalah seperti tim "baseball" yang hebat. Ia memanfaatkan bakat setiap anggotanya dengan sebaik-baiknya dan memanfaatkan setiap peluang yang ada untuk mempercepat pelayanan."

Saya diingatkan mengenai isu ini oleh sesuatu yang saya lakukan beberapa tahun yang lalu. Ketika itu saya diminta menulis sebuah bab untuk buku berjudul "Destiny and Deliverance", yang dikaitkan dengan film karya Dream Works berjudul "The Prince of Egypt". Itu adalah suatu pengalaman yang mengagumkan, yang menggembirakan. Selama proses penulisannya, saya diundang ke California untuk melihat bagian-bagian filmnya sementara masih diproduksi. Itu membuat saya ingin melakukan sesuatu yang belum pernah saya lakukan sebelumnya: menghadiri pemutaran film perdana di Hollywood.

Penerbit saya berhasil mendapatkan beberapa tiket bagi saya untuk pemutaran perdana tersebut, dan ketika saatnya tiba, saya dan istri saya, Margaret, terbang ke ibukota film tersebut. Singkatnya, kami benar-benar gembira.

Siapa pun yang pernah menonton film, pertunjukan, atau pun pertandingan olahraga bersama saya, mengetahui pola saya. Begitu saya yakin tentang hasil pertandingan bola misalnya, saya segera keluar agar mendahului penonton lainnya. Ketika hadirin Broadway sedang memberikan sambutan meriahnya, saya sudah pergi. Dan begitu daftar nama-nama muncul di layarnya, saya sudah keluar dari tempat duduk saya. Namun, ketika "The Prince of Egypt" hampir usai, dan saya mulai bangkit dari tempat duduk saya, tak seorang pun di bioskop itu bergerak. Lalu terjadilah sesuatu yang benar-benar mengejutkan. Sementara nama-nama bermunculan di layar, orang-orang pun mulai memberikan sambutan kepada individu-individu yang kurang dikenal, yang namanya muncul di layar: perancang kostum, penulis alur cerita, asisten sutradara. Itu adalah saat yang tak pernah saya lupakan -- yang mengingatkan saya bahwa semua pemain memiliki tempat di mana mereka paling memberikan nilai tambah. Kalau mas ing-masing orang mengerjakan pekerjaan yang paling cocok baginya, semua orang menang.

Tempatkanlah Orang-Orang di Tempat-Tempat Mereka

Pelatih juara NFL, Vince Lombardi, menyimpulkan, "Prestasi sebuah organisasi adalah hasil dari upaya gabungan dari masing-masing individunya." Itu benar, tetapi menciptakan tim pemenang bukanlah sekadar dari memiliki individu yang tepat. Anda boleh saja memiliki kelompok individu yang berbakat, tetapi kalau masing-masing orang tidak melakukan apa yang paling memberikan nilai tambah bagi timnya, Anda takkan mencapai potensi Anda sebagai tim. Itulah seni memimpin tim. Anda harus menempatkan orang-orang di tempatnya yang sesuai, dan yang saya maksudkan adalah dengan cara yang positif!

Untuk dapat menempatkan orang-orang di tempat-tempat yang paling menggunakan bakat mereka serta memaksimalkan potensi timnya, Anda butuh tiga hal.

Anda Harus Kenal Timnya

Anda tidak mungkin membangun tim atau organisasi yang hebat kalau Anda tidak mengetahui visinya, tujuannya, budayanya, atau sejarahnya. Kalau Anda tidak tahu timnya mau ke mana dan mengapa ia ingin ke sana, Anda tidak mungkin membawa tim tersebut ke potensinya. Anda harus mulai di mana sesungguhnya tim itu berada; barulah Anda dapat membawanya ke suatu tempat.

Anda Harus Kenal Situasinya

Sekalipun visi atau tujuan sebuah organisasi lumayan konstan, situasinya terus berubah. Pembangun tim yang baik mengetahui di mana timnya berada dan apa yang dituntut oleh situasinya. Umpamanya, kalau sebuah tim masih muda dan baru mulai, prioritas terbesarnya sering kali adalah mengumpulkan orang-orang yang baik. Tetapi dengan semakin matangnya tim dan meningkatnya tingkat bakatnya, penyempurnaan menjadi lebih penting. Ketika itu sang pemimpin harus lebih banyak menghabiskan waktu untuk menyocokkan orang dengan posisinya.

Anda Harus Kenal Pemainnya

Kedengarannya sudah jelas, tetapi Anda harus kenal orang yang ingin Anda posisikan di posisi yang tepat. Saya mengatakannya demikian karena para pemimpin cenderung ingin menjadikan semua orang lainnya sama seperti citranya sendiri, mendekati pekerjaan mereka dengan menggunakan keterampilan yang sama serta metode pemecahan masalah yang sama. Tetapi membangun tim bukanlah seperti bekerja di lini perakitan.

Sementara Anda berupaya membangun tim, evaluasilah pengalaman, keterampilan, temperamen, sikap, semangat, keterampilan bergaul, disiplin, kekuatan emosional, dan potensi masing-masing orang. Barulah Anda siap membantu seorang anggota tim menemukan tempatnya yang tepat.

Mulailah dengan Mencari Tempat yang Tepat bagi Anda Sendiri

Sekarang ini mungkin Anda bukan pada posisinya untuk menempatkan orang lain dalam tim Anda. Malah, mungkin Anda berpikir, "Bagaimana sih aku mendapatkan posisi yang tepat untuk diriku sendiri?" Kalau kasusnya seperti itu, ikutilah panduan berikut:

  • Milikilah ketenteraman. Teman saya, Wayne Schmidt, mengatakan, "Kompetensi pribadi sebesar apapun takkan dapat mengompensasikan ketidaktenteraman pribadi." Kalau Anda membiarkan ketidaktenteraman Anda menguasai Anda, Anda menjadi tidak fleksibel dan enggan berubah. Dan untuk bertumbuh, Anda harus bersedia berubah.

  • Kenalilah diri Anda sendiri. Anda takkan dapat menemukan posisi yang tepat bagi diri sendiri kalau Anda tidak mengetahui kekuatan dan kelemahan Anda. Luangkanlah waktu untuk merenungkan serta menelaah bakat-bakat Anda. Mintalah orang lain untuk memberikan umpan balik. Lakukanlah segala yang diperlukan untuk menyingkirkan bintik buta pribadi Anda.

  • Percayailah pemimpin Anda. Seorang pemimpin yang baik akan membantu Anda bergerak ke arah yang tepat. Kalau Anda tidak percaya kepada pemimpin Anda, mintalah bantuan kepada pembimbing lainnya. Atau pindahlah ke tim lainnya.

  • Lihatlah gambaran besarnya. Tempat Anda dalam tim hanya masuk akal dalam konteks gambaran besarnya. Kalau satu-satunya motivasi Anda dalam menemukan posisi yang tepat adalah demi keuntungan pribadi, motif-motif buruk Anda bisa menghalangi Anda menemukan apa yang Anda inginkan.

  • Andalkanlah pengalaman Anda. Dalam hal ini, satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda sudah menemukan posisi yang tepat adalah dengan mencoba sesuatu yang tampaknya tepat dan belajar dari kegagalan serta keberhasilan Anda. Kalau Anda temukan untuk apa Anda diciptakan, hati Anda akan bernyanyi. Ia akan mengatakan, "Tak ada tempat yang seperti ini yang mendekati tempat ini, jadi pastilah ini tempatnya!"

Diambil dan disesuaikan dari:

Kategori Bahan Indo Lead: 
Jenis Bahan Indo Lead: 
File: 

Komentar