Belajar Memimpin Dengan Kasih

Sangat sedikit pemimpin dan penulis dalam bidang kepemimpinan yang memahami pentingnya kasih dalam kepemimpinan. Yesus Kristus tidak hanya memahami pentingnya melibatkan kasih dalam kepemimpinan, Dia membuatnya menjadi "persyaratan" bagi siapa saja yang ingin menjadi pengikut-Nya dan akhirnya menjadi pemimpin. Paulus, salah satu pemimpin besar dari gereja mula-mula, memperjelas pentingnya kasih dalam tulisannya yang terkenal:

"Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing. Sekalipun aku mempunyai karunia untuk bernubuat dan aku mengetahui segala rahasia dan memiliki seluruh pengetahuan; dan sekalipun aku memiliki iman yang sempurna untuk memindahkan gunung, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama sekali tidak berguna. Dan sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku, bahkan menyerahkan tubuhku untuk dibakar, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikitpun tidak ada faedahnya bagiku." (1 Kor. 13:1-3)

Sungguh suatu pernyataan yang kuat mengenai pentingnya kasih! Dari pernyataan Paulus, kita harus menyimpulkan bahwa bagi para pemimpin, kasih jauh lebih penting dari segala kekuatan yang bisa mereka berikan.

Kita akan melihat setiap karakteristik kasih dan bagaimana seorang pemimpin menggunakannya.

1 Kor. 13:4-8 memberikan gambaran lengkap tentang kasih. Mari kita melihat sekilas bagaimana setiap karakteristik kasih bisa menjadi bagian dari apa yang pemimpin lakukan.

Kasih Itu Sabar

Setiap pemimpin membutuhkan karakter kesabaran. Kebanyakan pemimpin, dari waktu ke waktu, berdoa, "Tuhan, berikan saya kesabaran menghadapi orang-orang ini!" Tapi, kebanyakan mereka sebenarnya berpikir, "Tuhan, buatlah orang-orang ini berhenti menggangguku!" Kamus "Webster's New World" mendefinisikan kesabaran sebagai "bertahan dalam kesakitan, masalah, dll., dengan kerelaan dan tanpa mengeluh. Dengan tenang menoleransi hinaan, keterlambatan, keruwetan, dll.".

Kasih berarti tetap tenang saat Anda dihina oleh pengikut Anda, saat pekerjaan tidak selesai tepat pada waktunya, dan saat ada kebingungan dalam menjalankan instruksi. Tidak berarti Anda tidak peduli dengan tenggat waktu, orang yang dengan sengaja tidak mematuhi instruksi, atau orang tidak patuh pada otoritas, tapi ini berarti bahwa Anda tidak membalas dengan menjadi marah dan mendendam. Anda tetap menguasai emosi Anda dan tetap tenang.

Kesabaran memampukan pimpinan untuk tetap tenang dan berkepala dingin bahkan dalam situasi yang paling berat. Berbicara mengenai kepemimpinan, kesabaran jauh lebih berharga daripada kekuasaan karena hal itu merupakan suatu ekspresi kasih.

Kasih Itu Ramah

Saat para pengikut sedang menguji kesabaran kita, jangan hanya sekadar tenang (sabar), kita bahkan harus bersikap lembut kepada mereka. Hal ini sering menjadi kesulitan bagi pemimpin yang memunyai kekuasaan untuk membalas dendam dalam banyak cara, bahkan hingga mengeluarkan seseorang dari kelompok.

Saat kita membahas definisi kasih, Anda bisa melihat bahwa sebenarnya kita sedang membahas tindakan. Tidak cukup hanya memberitahu setiap pengikut bahwa Anda mengasihi mereka, tunjukkanlah kasih itu dengan tindakan. Perbuatan menyatakan apa yang sesungguhnya ada di dalam hati.

Kasih Tidak Pernah Cemburu atau Iri Hati

Pemimpin yang cemburu atau iri hati sangat berbahaya. Mereka tidak menyukai pencapaian anak buahnya dan mencurigai setiap tindakan mereka. Jika Anda menyimpan cemburu atau iri hati pada pengikut Anda, dengan cepat Anda menghancurkan efektivitas kelompok atau organisasi anda.

Cemburu membuat pemimpin kehilangan alasan atau arah yang diperjuangkan oleh kelompok tersebut. Hal ini menciptakan ketidakpercayaan dan pada akhirnya kebencian -- kebalikan dari kasih. Seorang pemimpin yang cemburu akan mencoba menghancurkan, daripada membangun pengikutnya. Jika Anda menyimpan cemburu atau iri hati pada salah satu pengikut, Anda tidak mengasihi mereka. Dan jika Anda tidak mengasihi mereka, Anda mengabaikan perintah langsung dari Yesus. Anda perlu memohon ampun, baik kepada Yesus atau kepada orang yang kepadanya Anda iri hati. Kemudian, ubahlah perilaku Anda.

Kasih Tidak Pernah Membual atau Sombong

Bualan adalah suatu tanda keegoisan. Pembual mencoba menarik perhatian orang lain untuk memerhatikan apa yang dapat mereka perbuat. Kasih tidak pernah menarik perhatian untuk dirinya sendiri. Kasih selalu memikirkan orang lain. Pemimpin tidak pernah perlu membual tentang pencapaiannya. Justru pencapaiannya yang akan berbicara bagi pemimpin itu.

Pemimpin yang efektif menghabiskan waktu untuk menyemangati dan mendorong pengikutnya. Ia berusaha menolong kelompoknya mengembangkan keyakinan mereka untuk berhasil. Membual tentang keberhasilan Anda tidak hanya mengindikasikan keegoisan Anda, tapi juga dapat membuat orang lain merasa kurang mampu untuk berhasil.

Kasih Tidak Memegahkan Diri

Memegahkan diri berarti menunjukkan kesombongan dan pada saat yang sama menunjukkan rasa tidak senang, tidak puas, dan kejengkelan pada orang lain. Pemimpin Kristen seharusnya tidak pernah melakukan apa pun yang membuat orang lain merasa inferior. Dalam dunia sekuler, memegahkan diri adalah hal yang umum untuk para pemimpin. Tapi hal ini tidak berlaku bagi para pengikut Yesus Kristus.

Yesus tidak pernah bersikap seolah-olah Dia lebih baik daripada pengikut-Nya. Justru Dia sering bersikap seolah murid-murid-Nyalah yang lebih baik. Yesus meluangkan waktu bagi semua orang, bahkan anak-anak kecil. Jika Anda ingin menjadi pemimpin yang efektif, jangan menjauhkan diri dari pengikut Anda dan membuat mereka berpikir Anda lebih baik daripada mereka atau bahwa Anda terlalu hebat untuk mengerjakan hal-hal yang Anda minta mereka lakukan.

Kasih Tidak Mementingkan Diri Sendiri

Mudah bagi pemimpin untuk mementingkan diri sendiri atau egois. Memimpin kelompok tidak membuat ide-ide Anda lebih baik dari ide pengikut Anda. Juga tidak berarti Anda selalu benar dan mereka salah jika tidak setuju dengan Anda. Pemimpin yang efektif berusaha mempromosikan pengikut mereka, bukan diri sendiri. Ini berarti Anda akan menggunakan ide, opini, dan saran mereka lebih daripada ide Anda sendiri, kapan pun hal itu dimungkinkan. Anda juga akan membagi otoritas dan kekuasaan dengan orang-orang yang Anda pimpin.

Kasih Itu Tidak Melakukan yang Tidak Sopan

Mementingkan diri sendiri dan bersikap tidak sopan biasanya berjalan beriringan. Saat Anda berlaku kasar terhadap orang lain, sebenarnya Anda sedang berkata melalui tindakan Anda: "Saya lebih menghargai perasaan dan opini saya daripada perasaan dan pemikiran Anda."

Sayangnya, kita sering kali tidak menyadari sikap tidak sopan yang ada dalam diri kita sendiri. Ini jelas suatu pertanda bahwa kita begitu memikirkan diri sendiri sehingga hanya punya sedikit perhatian terhadap orang lain. Tidak ada tempat bagi ketidaksopanan dalam hidup seorang pemimpin Kristen.

Kasih Tidak Mencari Keuntungan Diri Sendiri

Karena kekuasaannya, pemimpin dapat dengan mudah menyamarkan saat-saat dia mencari keuntungan bagi diri sendiri. Dalam banyak kesempatan, saya telah mendengarkan saran-saran dari orang yang saya pimpin, tapi saya melakukannya dengan cara saya sendiri walaupun cara mereka sebenarnya lebih baik.

Selama segala sesuatu harus dilakukan dengan cara Anda sendiri, kelompok itu tidak akan mampu melakukan lebih dari kemampuan Anda mengambil keputusan. Itu berarti setiap saat memungkinkan, segala sesuatu sebaiknya dilakukan dengan cara mereka daripada dengan cara Anda sendiri. Pengikut akan belajar untuk memimpin saat mereka mendapat kesempatan untuk membuat keputusan.

Kasih Tidak Pemarah atau Mudah Tersinggung

Apakah Anda suka menggerutu, sentimental, atau mudah tersinggung? Jika ya, Anda terlalu egois. Ketersinggungan adalah tanda bahwa kita sedang fokus pada kehendak sendiri, bukan pada melayani orang lain. Alkitab mengatakan bahwa mudah tersinggung berarti menunjukkan tidak adanya kasih. Mudah tersinggung berjalan bersama ketidaksabaran, intoleran, yang juga adalah suatu tindakan yang tidak mengasihi.

Jika Anda mudah terganggu, sentimental, dan menggerutu, orang akan cenderung menghindari Anda. Pengikut Anda tidak akan mau terbuka karena mereka tidak percaya pada konsistensi Anda. Mereka hanya akan mengerjakan apa yang disuruh. Daripada mejadi kreatif, mereka lebih suka menghindari risiko.

Kasih Tidak Menyimpan Dendam

Pemimpin yang efektif harus mengampuni. Pemimpin yang mengasihi tidak hanya mengampuni, tapi juga melupakan. Dendam berasal dari tidak mengampuni dan menyimpan perasaan negatif pada orang lain karena kejadian pada masa lalu. Kita menyimpan dendam karena kita merasa diperlakukan salah dan ingin membalasnya.

Pemimpin yang mengasihi pengikutnya akan melupakan saat-saat mereka diperlakukan salah. Godaannya adalah untuk membalas kejahatan dengan kejahatan. Tapi untuk menunjukkan kasih, kita harus bersedia membalas kejahatan dengan kebaikan. Menyimpan dendam hanya akan berujung pada konflik yang berkepanjangan. Membayar kejahatan dengan kebaikan menggembosi konflik dan membuka pintu bagi kembalinya keselarasan dalam hubungan.

Kasih Hampir Tidak Menyadari Saat Orang Lain Melakukan Kesalahan

Apa artinya ini? Saat saya memikirkan karakteristik kasih, saya teringat pada seorang pemimpin yang dulu saya dan teman sekerja saya juluki "Snoopy", karena dia selalu mengendap-endap untuk mencoba mencari-cari kesalahan kami. Suatu hari, kami mendapati dia sedang mengamati kami menggunakan keker. Jadi, kami semua melambaikan tangan dan menertawakannya. Saya tidak pernah menghormati pemimpin itu.

Kasih Bersukacita dengan Ketidakadilan

Pemimpin yang mengasihi pengikutnya tidak pernah puas saat menyaksikan mereka diperlakukan tidak adil. Mereka tidak mengadu domba atau dengan sengaja menjebak seseorang agar gagal.

Pemimpin yang efektif berteguh hati untuk memperlakukan semua pengikutnya secara adil dan sama. Mereka tidak pilih kasih, dan tidak mengizinkan terjadinya pilih kasih dalam kelompok. Jika anggota-anggota dalam kelompok memperlakukan satu sama lain dengan buruk, pemimpin yang mengasihi akan bertindak cepat untuk menyelesaikan masalahnya.

Kasih Bersukacita Jika Kebenaran Menang

Pemimpin yang efektif adalah orang yang berintegritas. Mereka bisa diandalkan untuk bertindak benar, bahkan walaupun itu menyakiti mereka sendiri. Mereka mengharapkan standar yang sama dari para pengikutnya.

Pemimpin yang mengasihi tidak akan mengkompromikan standar demi keuntungan pribadi, dan mereka memakai kebenaran Alkitab sebagai otoritas final.

Kasih Itu Setia Apa Pun Harganya

Kesetiaan adalah sesuatu yang jarang ditemui dalam lingkungan sosial kita sekarang ini. Tapi hal ini sangat penting dalam kelompok jika kelompok itu ingin terus bertahan dalam tekanan-tekanan yang akan melemahkan dan menghancurkan. Jika pemimpin menginginkan komitmen dari para pengikutnya, pemimpin itu harus pertama-tama menunjukkan kesetiaan kepada pengikutnya. Pengikut perlu tahu bahwa pemimpinnya akan berdiri di pihak mereka, baik saat baik atau buruk, bahwa bekerja bersama mereka lebih penting bagi sang pemimpin daripada hal-hal lain. Dan bahwa kelompok ini lebih penting bagi sang pemimpin daripada kelompok lain.

Kasih Selalu Memercayai Orang Lain

Jika Anda ingin menunjukkan kasih pada pengikut Anda, tunjukkan pada mereka bahwa Anda memercayai mereka. Bahkan saat mereka tidak percaya pada diri mereka sendiri. Jangan pernah berhenti memberi mereka kesempatan untuk mencapai potensi mereka sepenuhnya. Tantanglah anggota-anggota kelompok untuk memercayai diri mereka sendiri, potensi mereka, dan potensi kelompok.

Percaya pada pengikut berarti membiarkan mereka menggunakan kreativitas mereka untuk mencapai tujuan atau misi kelompok. Berarti memercayai pertimbangan dan keputusan mereka. Berarti terus memercayai mereka saat mereka membuat kesalahan, dan membantu mereka mengubah kesalahan itu menjadi pengalaman belajar yang positif.

Kasih Selalu Membela Orang Lain

Bukannya membela dan mengangkat diri sendiri, kasih selalu membela, melindungi, dan mengangkat orang yang dikasihi. Itu berarti pemimpin mempertahankan pengikutnya saat orang lain mengkritik.

Saya pernah bekerja untuk seorang manajer yang menyemangati saya untuk mencoba ide-ide saya. Tapi saat ide itu gagal, dia tidak membela saya di hadapan bosnya. Setelah beberapa saat, saya tidak lagi mau mengambil risiko berinovasi. Jika Anda mengharapkan pengikut Anda memanjat pohon, bersiaplah untuk menangkapnya jika dahannya patah.

Kasih Itu Tidak Berkesudahan

Kasih tidak berakhir. Itu berarti Anda menyatakan kasih itu melalui tindakan setiap hari, baik Anda senang atau tidak. Bahkan jika pengikut Anda tidak membalas dengan kasih, Anda tetap melakukan prinsip kasih. Kasih itu tidak bersyarat. Kasih tidak bergantung pada perasaan atau respons dari orang yang dikasihi.

Rangkuman

Mengasihi melalui tindakan bukanlah suatu pilihan bagi pemimpin Kristen yang ingin menerapkan prinsip Perjanjian Baru dalam kepemimpinannya. Yesus berkata, "Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi." (Yohanes 13:34-35)

Saya menantang Anda membuat komitmen untuk secara konsisten mempraktikkan tindakan kasih yang sudah saya gambarkan dalam 1 Korintus 13:4-8. Karena kecuali jika Anda melakukannya, semua kekuasaan Anda sama sekali tidak berharga. (t/Yenny)

Diterjemahkan dari:

Kategori Bahan Indo Lead: 
Jenis Bahan Indo Lead: 
File: 

Komentar